Teori-Teori Perkembangan Wilayah

Saat ini dikenal ada 4 kategori teori dalam perkembangan wilayah. Yang pertama, kelompok yang menitikberatkan pada kemakmuran wilayah. Yang Kedua, fokus pada sumberdaya alam dan faktor lingkungan yang sangat mempengaruhi keberlanjutan kegiatan produksi / sustainable development. Kelompok ketiga menitikberatkan pada kelembagaan dan proses pengambilan keputusan. Kelompok yang keempat memberikan perhatian pada kesejahteraan masyarakat didalam daerah tersebut.
Dalam 4 golongan tersebut, muncul beberapa teori yang popular dibicarakan diberbagai diskusi pembangunan wilayah antara lain :
  1. Teori Keynes
  2. Teori Neoklasik
  3. Teori Inter dan Intra Wilayah
  4. Teori Trickle Down Effect
  5. Teori Tempat Sentral
  6. Teori Von Thunen
  7. Teori Biaya Lokasi Minimum
  8. Teori Pendekatan Pasar
  9. Teori Polarization Effect and Trickle Down Effect
  10. Teori Pusat Pertumbuhan
  11. Teori Ir. Sutami
  12. Teori Kutub Pertumbuhan
Berikut masing-masing penjelasan mengenai kedua-belas teori tersebut :

1. Teori Keynes


Sistem kapitalisme tidak akan secara otomatis menuju keseimbangan penggunaan tenaga secara penuh (full employment equilibrium) karena upah bergerak lamban. Akibat yang ditimbulkan adalah kebalikannya, equilibrium deemployment yang dapat diperbaiki melalui kebijakan fiskal atau moneter untuk meningkatkan permintaaan agregat.

2. Teori Neoklasik


Teori ini menegaskan bahwa salah satu pertumbuhan ekonomi adalah satu proses yang gradual yang mana pada satu saat semua kegiatan manusia terakumulasi. Dasar teori ini terletak pada kompenen produksi yang sangat berpengaruh terhadap perkembangan wilayah antara lain: modal, tenaga kerja dan teknologi.


3. Teori Inter dan Intra Wilayah (Myrdal)


Dalam teori ini menjelaskan adanya istilah "backwash dan spread effect". Backwash effect menunjukkan kaitan antara pembangunan di daerah maju akan menciptakan hambatan bagi pembangunan di daerah belakangnya. Sedangkan spread effect menunjukkan dampak yang menguntungkan dari daerah-daerah yang makmur terhadap daerah-daerah yang kurang makmur, hal ini meliputi : meningkatnya permintaan komoditi primer, investasi dan difusi ide serta teknologi.

4. Teori Trickle Down Effect


Trickle Down Effects adalah perkembangan dan perluasan pembagian pendapatan dengan menunjukkan bahwa pola pembangunan yang diterapkan di wilayah miskin di negara berkembang dirasa tidak berhasil memecahkan masalah pengangguran, kemiskinan dan pembagian pendapatan yang tidak merata, baik di dalam negara berkembang masing maupun antara negara maju dengan negara berkembang.

5. Teori Lokasi Pusat / Central Place (Walter Christaller)


Atas dasar lokasi dan pola penyebaran pemukiman dalam ruang yang diamati oleh Walter Christaller, ia berhasil mengamati penyebaran pemukiman, desa dan kota-kota yang berbeda-beda ukuran luasnya. Penyebaran tersebut kadang-kadang bergerombol atau berkelompok dan kadang-kadang terpisah jauh satu sama lain. Dari hasil pengamatannya tersebut ia mencetuskan teori tempat sentral.

Bunyi teori Christaller adalah Jika persebaran penduduk dan daya belinya sama baiknya dengan bentang alam, sumber dayanya, dan fasilitas tranportasinya, semuanya sama/seragam, lalu pusat-pusat pemukiman mennyediakan layanan yang sama, menunjukkan fungsi yang serupa, dan melayani area yang sama besar, maka hal tersebut akan membentuk kesamaan jarak antara satu pusat pemukiman dengan pusat pemukiman lainnya.

Teori Christaller mampu menjelaskan bagaimana susunan dari besaran kota, jumlah kota, dan distribusinya di dalam satu wilayah. Model Christaller ini merupakan suatu sistem geometri yang menjelaskan model area perdagangan heksagonal dengan menggunakan jangkauan atau luas pasar dari setiap komoditi yang dinamakan range dan threshold. Gambaran dari teori ini menjelaskan area pusat-pusat kegiatan jasa pelayanan cenderung tersebar di dalam wilayah membentuk pola segi enam dan bisa memberikan keuntungan optimal pada kegiatan tersebut. Tempat – tempat pusat tersebut berfungsi sebagai tempat yang menyediakan barang dan jasa-jasa bagi penduduk daerah belakangnya.

Teori Tempat Sentral

Elemen – elemen tempat pusat yakni range (jangkauan), threshold, dan fungsi sentral. Ketiga elemen itu yang mempengaruhi terbentuknya tempat pusat dan luasan pasar baik pelayanan barang maupun jasa pada suatu wilayah.

6. Teori Von Thunen



7. Teori Biaya Lokasi Minimum


Teori ini menganalisis lokasi kegiatan industri dengan asumsi-asumsi:

Objek pengamatan adalah suatu wilayah terisolasi, iklim yang homogen, konsumen terkonsentrasi pada beberapa pusat, dan kondisi pasar adalah persaingan sempurna. Beberapa sumber daya alam seperti air, pasir dan batu bara tersedia dimana-mana dalam jumlah yang memadai.

Material lainnya seperti bahan bakar mineral dan tambang tersedia menyebar dan hanya terjangkau pada beberapa tempat terbatas. Tenaga kerja tidak tersebar merata tapi berkelompok pada beberapa lokasi dan dengan mobilitas yang terbatas.


8. Teori Pendekatan Pasar (Losch)


August Losch mengembangkan teori lokasi dengan segi permintaan sebagai variabel utama. Teori ini bertujuan untuk menemukan pola lokasi industri sehingga diketemukan keseimbangan spasial antar lokasi dengan pemikiran bahwa dalam lokasi industri yang tampak tidak teratur dapat diketemukan pola keberaturan.

Teori ini melihat persoalan dan sisi permintaan (pasar) yang mana lokasi penjual sangat berpengaruh terhadap jumlah konsumen. Makin jauh dari pasar, konsumen enggan karena biaya transportasi tinggi. Oleh karena itu pasar sebaiknya diletakkan di dekat pusat produksi membentuk jaringan dan diharapkan pusat mampu melayani seluruh jaringan yang terbentuk.

Menurut Losch, pusat – pusat wilayah pasar dibagi menjadi sektor “kota kaya” (city rich) yang memiliki karakteristik jaringan pasar yang luas dan tingginya aktivitas, serta “kota miskin” (city poor) dengan jaringan pasar yang kecil dan aktivitas yang rendah.


9. Teori Polarization Effect and Trickle Down Effect


Dalam teori menganggap bahwa perkembangan suatu wilayah tidak terjadi secara bersamaan, akan tetapi terdapat sistem polarisasi perkembangan suatu wilayah yang kemudian akan memberikan efek ke wilayah lainnya, atau dengan kata lain, suatu wilayah yang berkembang akan membuat wilayah di sekitarnya akan ikut berkembang.


10. Teori Pusat Pertumbuhan (Friedman)


Pemikiran dasar dari titik pertumbuhan adalah bahwa kegiatan ekonomi di dalam suatu wilayah cenderung beraglomerasi di sekitar sejumlah titik-titik lokal. Di dalam suatu wilayah, arus polarisasi akan bergravitasi ke arah titik-titik lokal dengan kepadatan yang semakin berkurang karena faktor jarak. Hal ini ditandai dengan adanya distribusi penduduk secara spasial tersusun dalam sistem pusat hierarki dan hubungan fungsional. Teori ini menjelaskan prinsip-prinsip konsentrasi dan desentralisasi pembangunan secara bertolak belakang.


11. Teori Ir. Sutami


Teori ini mengungkapkan manfaat pembangunan infrastruktur yang intensif untuk mendukung pemanfaatan potensi sumber daya alam akan mampu mempercepat pengembangan wilayah sehingga perkembangan wilayah tergantung pada sumber daya alam yang terdapat di daerah tersebut.


12. Teori Kutub Pertumbuhan


Perroux (1955) telah mengembangkan konsep kutub pertumbuhan (pole de croissance / pole de development / growth pole). Menurutnya petumbuhan ataupun pembangunan tidak dilakukan di seluruh ruang, tetapi terbatas pada beberapa tempat atau lokasi tertentu yang disebut kutub pertumbuhan. Secara esensial teori kutub pertumbuhan dikategorisasikan sebagai teori dinamis. Proses pertubuhan digambarkan sebagai keadaan yang tidak seimbang karena adanya kesuksesan atau keberhasilan kutub-kutub dinamis.

Suatu kutub pertumbuhan dapat merupakan pula suatu kompleks industri, yang berkelompok di sekitar industri kunci. Industri kunci adalah industri yang mempunyai dampak berantai ke depan (forward linkage) yang kuat.

0 Response to "Teori-Teori Perkembangan Wilayah"

Post a Comment

Berikan komentar disini...