Teori Lokasi Von Thunnen

Ilmu analisis lokasi dan pola keruangan erat kaitannya dalam ilmu perencanaan wilayah dan kota. Analisis ini merupakan salah satu perangkat untuk perencana guna menentukan apakah pemilihan lokasi atas pembangunan yang dilakukan sudah tepat.

Pengertian lokasi dijabarkan oleh teori Von Thunen, menurut beliau bahwa lokasi sebagai variable terikat yang mempengaruhi variable bebasnya seperti urban growth, perekonomian, politik, bahkan budaya masyarakat (gaya hidup). Teori ini dilandasi oleh pengamatannya terhadap daerah tempatnya tinggal yang merupakan lahan pertanian. Inti dari teori Von Thunen adalah teori lokasi pertanian yang menitikberatkan pada 2 hal utama tentang pola keruangan pertanian yaitu:

  • Jarak lokasi pertanian ke pasar 
  • Sifat produk pertanian (keawetan, harga, beban angkut).

Dari teori tersebut disimpulkan bahwa harga sewa lahan pertanian nilainya tergantung tata guna lahannya. Lahan yang berada di dekat pusat kota akan lebih mahal di bandingkan lahan yang jauh dari pusat kota karena jarak yang makin jauh dari pusat kota/kegiatan, akan meningkatkan biaya transportasi.

Model Teori Lokasi Pertanian Von Thunen membandingkan hubungan antara biaya produksi, harga pasar dan biaya transportasi. Berikut adalah skema teori tersebut.



Teori Lokasi Von Thunen



Gambar model Von Thunen di atas dapat dibagi menjadi dua bagian, yaitu “isolated area” yang terdiri dari dataran yang “teratur”, yang kedua yaitu kondisi yang “telah dimodifikasi” (terdapat sungai yang dapat dilayari). Semua penggunaan tanah pertanian memaksimalkan produktifitasnya masing-masing, dimana dalam kasus ini bergantung pada lokasi dari pasar (pusat kota). Banyaknya kegiatan yang berpusat pada kota atau pusat pasar ini menjadikan kota memiliki nilai yang lebih ekonomis untuk mendapatkan keuntungan maksimal bagi para pelaku pertanian. Faktor jarak juga menentukan nilai suatu barang, semakin jauh jarak yang ditempuh oleh para petani maka biaya transportasi yang dikeluarkan akan semakin meningkat, sehingga para petani akan memilih untuk menyewa lahan yang lebih dekat dengan pusat pasar atau kota dengan harapan bisa mendapatkan nilai atau harga barang yang lebih tinggi tanpa harus mengeluarkan biaya transportasi yang tinggi.

Teori ini cukup relevan digunakan sebagai dasar dalam pengembangan dan pembangunan wilayah perbatasan di Indonesia khususnya melalui pengembangan transportasi karena karakteristik wilayah perbatasan di Indonesia memiliki jarak paling jauh dari pusat kota dan berperan sebagai wilayah penyedia bahan baku.

Namun seiring perkembangan ilmu dan kondisi dinamika pembangunan wilayah dan sangat cepat, maka teori ini dianggap tidak lagi valid dan relevan untuk diaplikasikan saat ini. Hal ini dikarenakan teori ini dibuat sebelum era industrialisasi, yang memiliki asumsi dasar bahwa kota terletak di tengah antara “daerah terisolasi” (isolated state), dikelilingi oleh hutan belantara, tanah yang datar, tidak terdapat sungai dan pegunungan, kualitas tanah dan iklim tetap, moda transportasi hanya berupa gerobak dan tidak terdapat jalan penghubung, serta petani yang mencari untung sebesar-besarnya. Asumsi-asumsi ini sudah pasti sulit diterapkan di era sekarang dimana sarana dan prasarana transportasi sudah sangat maju dan modern, alat angkut pertanian yang banyak dan murah. Oleh karena itu, teori Von Thunen ini tidak dapat sepenuhnya diterapkan saat ini meskipun perbedaan sewa lahan di wilayah kota cenderung dinilai lebih tinggi namun permasalahan mengenai biaya transportasi yang terjadi pada masa itu kini sudah tidak terlalu membebani para pelaku pertanian akibat kemajuan teknologi transportasi.

1 Response to "Teori Lokasi Von Thunnen"

Berikan komentar disini...